Saturday, February 20, 2010

Apa kejadahnya?

Petang Sabtu yang tenang,
20 Februari 2010.

"I want to be like androids. No sense of humour, no sense of kindness, no sense of sorry, no sense of pity, no sense of compunction and no sense of love and care. heartless. heart of stone. that's what i wanna be."

Aku benci kefanatikan. amat benci, meluat, jemu dan seumpamanya. aku benci orang yang memuja-muja. minat? its ok. aku ok je kalu setakat 'minat'. kalu dah sampai puja, taksub, memang aku meluat. memang aku jemu.

satu soalan, Undescribeable. apakah menjadi suatu kesalahan kalau kita mengatakan apa yang kita rasa? apa yang kita tak suka? apa yang kita meluat? ade orang akan kate salah. dan ade jugak orang kate bukannye salah. manusia berbagai. ada yang minat, ada yang benci. percayalah, orang yang meminati akan diberi ruang seluas-luasnya untuk meluahkan rasa minatnya, sedangkan yang benci akan disuruh senyap, akan disuruh memendam rasa meluatnya dalam hati, akan disuruh menyimpan saja rasa benci nya. lihat, satu ketidakadilan telah berlaku.

yang meminati akan menyuruh orang yang membenci itu menghormati minatnya. yang membenci tidak perlu dihormati. pandangan orang yang membenci tidak akan dilayan, tidak akan dipandang, tidak akan dibaca, dan tidak akan direnung. pendeknya tidak akan DIHORMATI. pandangan orang yang meminati haruslah diambil iktibar, haruslah direnung, dan semestinya wajib dibaca dengan teliti. pendeknya harus DIHORMATI. jika kita tidak menghormati minat dan pandangan orang lain, bagaimana mungkin orang lain akan menghormati minat dan pandangan kita pula? bukankah kita harus saling menghormati? hormatilah, dan kita akan dihormati.

aku akan tetap menongkah arus ini walau seluruh dunia mencaci aku.

oh ye, lama betul aku tak mencoret sesuatu kan? ye, aku tau takde org pun bace aku punya blog. its ok. sape2 yang nak bace tu, bace la. yang tak nak bace tu, aku bukan nak suruh sangat korang bace. haha. kerja rumah aku tak dibereskan lagi. entah berapa kurun aku nak bertangguh. sigh


-btol la die xp'lu mintak maaf. aku sembur die, then die sembur aku. fair enuff, right?-

No comments: